Laporan Primer-Sekunder

Laporan Primer-Sekunder

Laporan Primer-Sekunder
Laporan Primer-Sekunder

2 macam laporan keuangan yang diakui sebagai bagian standar –standar dan prinsip-prinsip akuntansi yang diterima, yaitu:

– Laporan primer : akan disiapkan sesuai dengan prinsip-prinsip akuntasi keuangan yang diterima secara umum di negara asal perusahaan dan dalam bahasa dan valuta negara tersebut.

– Laporan Sekunder : akan disiapkan secara khusus bagi pembaca-pembaca yang berkepentingan di luar negeri

Karakteristik Laporan Keuangan Sekunder:

– Mematuhi standar-standar pelaporan negara asing yang dituju

– Laporan keuangan ditranslasikan ke dalam valuta asing yang terkait.

– Laporan keuangan akan diterjemahkan ke dalam bahasa negara yang bersangkutan.

– Laporan auditor independent akan diberikan dalam bentuk yang tidak biasa digunakan di negara asal perusahaan.

Jika laporan primer memuat informasi yang memadai untuk memenuhi kewajiban informasi dari pembaca yang berkepentingan di negara lain, maka laporan keuangan sekunder tidak diperlukan.

Kelebihan

– Memungkinkan pengakuan penuh atas titik pandang nasional parallel dengan titik pandang nasional lain atau mungkin titik pandang internasional.

– Bisa meningkatkan kandungan informasi (dan kualitas) dari kedua macam laporan keuangan tersebut.

– Semakin besar kemungkinan informasi yang relevan yang lebih berguna masuk ke dalam proses pengambilan keputusan.

Kekurangan

– Biaya pembuatan yang mahal

– Memiliki titik pandang domisili tunggal

Sumber : https://merkbagus.id/